Friday, March 25, 2011

DUNIA TEMPAT PERSINGGAHAN....


Assalamualaikum wrt...
Dari Ibnu Umar ra katanya; Rasulullah SAW memegang bahuku lalu ia bersabda: "Hendaklah engkau berada dalam dunia seolah-olah engkau orang berdagang atau orang yang sedang melalui di jalan (pengembara)". Dan adalah Ibnu Umar ra berkata: "Jika engkau berada di waktu petang, maka janganlah engkau menunggu pagi; dan apabila engkau berada di waktu pagi, maka janganlah engkau menunggu petang. Dan gunakanlah dari sihat engkau bagi masa sakit engkau dan dari hidup engkau bagi masa mati engkau". (Riwayat Al-Bukhari)
Adakah anda akan membina segalanya di R&R Hentian Sementara?
Dunia adalah tempat untuk manusia beramal dalam sekian waktu yang ditentukan dan bukanlah tempat untuk bermukim, bersenang lenang sepanjang hayat kerana kedudukan seseorang itu di dunia ini adalah seperti pedagang atau pengembara yang akan pulang ke kampung halaman tempat asalnya iaitu alam akhirat yang kekal abadi.
Untuk itu, setiap amal ada waktunya di mana apabila luputnya waktu sesuatu amal sudah tentu waktu itu tidak akan berulang kembali. Oleh itu orang yang mengerti nilai waktu akan menyedari bahawa waktu itu sebenarnya adalah umurnya yang jika habisnya suatu detik waktu maka berkuranglah jangka hayatnya dan berkurang pula tempoh amalnya. Selepas itu kekecewaan dan penyesalan tidak berguna lagi.
Oleh itu seseorang yang inginkan kebahagian yang kekal abadi hendaklah memelihara waktunya daripada terbuang dengan percuma atau sebelum tiba waktu yang menghalang seperti sibuk, sakit dan sebagainya. Manusia yang mengejar dan menghabiskan masa dengan mencari "sesuatu yang tidak diciptakan oleh Allah di dunia" (kebahagiaan yang hakiki) adalah manusia yang rugi dan perbuatan yang sia-sia.
WALLAHUALAM...SALAM UKHUWAH FILLAH ABADAN ABADA...

Monday, March 21, 2011

HIJAB SAYA JENAMA SAYA...






Assalamualaikum shbt sekalian...ana hrp semuanya sihat walafiat hndknye...lme dh x update blog..hr nie anan akn mlakn lg menulis dan brkngsi dng shbt sekalian..Enam tahun yang lepas wartawan Lauren Booth ke Palestin membawa bersamanya, seperti yang diakuinya sendiri, sikap memandang rendah orang lain.
Beliau beranggapan orang Arab adalah penakut, dan bersimpati dengan wanita yang memakai hijab, niqab dan burqa. Beliau menganggap golongan ini kurang senang dengan tradisi sendiri.
Tetapi hari ini Booth, yang juga merupakan penyiar dan aktivis hak asasi manusia, memperjuang secara aktif nasib orang Palestin – dengan berhijab.
"Saya ke Palestin dengan tanggapan bahawa wanita berhijab perlu diselamatkan daripada nasib malang mereka, suami dan penindasan. Saya bukan berniat merendahkan sesiapa tetapi inilah yang kami diajar di Barat."
Bagaimanapun, pengalaman beliau di Palestin membuktikan sebaliknya. Sikap besar hati serta kemuliaan yang ditunjukkan kepadanya oleh orang Palestin, walaupun mereka hidup serba daif, menyangkal apa yang dipercayainya selama ini – yang rantau mereka adalah paling ganas di dunia.
"Ia sesuatu yang mengejutkan bagi saya," katanya kepada Bernama dalam temubual eksklusif semasa lawatanya ke Malaysia, baru-baru ini.
"Di sebalik hijab dan burqa, terdapat perkara-perkara yang saya tidak jangka - kemesraan, kelucuan dan sikap berdikari."
Selepas bekerja dengan masyarakat Islam di Asia Barat selama lima tahun, beliau muncul sebagai penyokong kuat perjuangan rakyat Palestin.
Beliau berada di Malaysia sebagai penceramah undangan bagi Viva Palestina Malaysia, satu daripada cabang Viva Palestina di UK, sebuah pertubuhan bukan kerajaan antarabangsa yang berusaha untuk mewujudkan dengan cepat sebuah negara Palestin yang bebas.
Booth memeluk Islam pada September 2010, dan mengumumkannya sebulan kemudian.
Warga Britain berusia 43 tahun ini berkata beliau memeluk Islam kerana pengalaman spiritual yang dialaminya semasa mengunjungi pusat ibadah  Fatima al-Masumeh di bandar raya Qom, Iran.
"Saya sebenarnya tidak memikirkan untuk memeluk Islam. Pengalaman spiritual yang saya alami ini tidak dapat dijelaskan dan memberikan saya kebahagiaan dan ketenangan jiwa," kata beliau dalam satu temu bual bersama rangkaian berita Iran - Press TV – di mana beliau sedang bertugas sekarang ini.
Reaksi Media Kerana Memeluk Islam
Booth berkata langkah beliau memeluk Islam bukan satu kejutan kepada ramai. Selama bertahun-tahun beliau lantang menyuarakan isu berkaitan dengan rakyat Palestin dan rakan-rakan Islam semakin dekat dengan hatinya. Bagaimanapun, katanya tersenyum, ada yang 'berpura-pura terkejut' di dalam media.
Beliau percaya pihak tertentu dalam media Britain terbabit dengan kempen untuk mencemarkan nama baiknya selepas sahaja mengumumkan yang beliau kini beragama Islam.
Sebagai ipar kepada bekas perdana menteri Britain Tony Blair tindakan beliau itu dengan mudah mengundang kritikan.
"Adalah menarik untuk melihat betapa cepat media Britain mempersenda segala yang saya telah buat (sebelum memeluk Islam). Ia menunjukkan jurang besar dan rasa takut akan apa yang dilihat tidak diketahui wujud pada masyarakat Barat.
"Seorang wanita berpendidikan, seorang ibu, seorang petugas media selama 20 tahun terus dikecam selepas sahaja melafazkan syahadah dan memakai hijab di khalayak umum, dengan dakwaan sinis yang beliau mengalami kemurungan, krisis pertengahan hayat atau terdesak untuk sesuatu," katanya.
Booth berkata sekularisme begitu kuat dalam kalangan masyarakat Barat yang tidak dapat menerima kewujudan Tuhan yang maha esa.
Malangnya, kata Booth, pihak tertentu di dalam dunia media "melakukan tugas yang begitu baik" sehingga ramai warga Britain tidak akan membacanya tanpa rasa kasihan, meluat atau keraguan.
Reaksi Bercampur Daripada Rakan dan Keluarga
Sementara itu, rakan-rakannya pula lebih bersimpati.
"Tetapi saya rasa ada juga yang kecewa kerana kehilangan seorang rakan minum arak. Mereka tidak tahu untuk bersosial dengan minum teh kerana kita telah kehilangan kemahiran itu di dunia Barat," katanya berseloroh.
Reaksi daripada keluarganya pula bercampur.
Sementara beliau tidak banyak mengulas akan reaksi bapanya berhubung tindakan beliau memeluk Islam, kerana beliau tidak banyak berhubung dengan enam orang anak perempuannya, laporan media UK menunjukkan dengan jelas reaksi ayahnya, seorang pelakon Tony Booth.
Beliau memberi reaksi negatif kepada tindakan anaknya memeluk Islam dengan berkata anaknya itu langsung tidak berminat dengan agama dan meragui keikhlasannya dalam memeluk Islam.
Sebaliknya ibunya sebak gembira apabila mendapat tahu yang anaknya mengalami ketenangan jiwa.
Walaupun segala keraguan yang timbul dalam kalangan keluarga, beliau berkata keluarganya memahami keputusannya itu. Adik bongsunya menyediakan ayam belanda halal bagi Krismas.
Dua orang anak perempuannya, sementara itu, sentiasa melihat Islam dari sudut positif.
"Apabila saya memaklumkan kepada mereka yang saya kini beragama Islam, mereka ajukan tiga soalan : sama ada saya akan melupakan alkohol, rokok dan menutup lurah dada? Apabila saya berkata ya kepada ketiga-tiganya, mereka mengisytiharkan: Yay! Kami cintakan Islam," katanya tertawa.
Timbul juga persoalan, bagaimana beliau menunjukkan reaksi kepada fitnah, ulasan negatif dan kritikan? Booth berkata tidak banyak yang beliau dapat lakukan kecuali menerima segala—galanya dan teruskan dengan kehidupan.
Hijab Adalah Jenama
Berhijab biru, dan memakai blaus bertalipinggang serta seluar yang longgar, Booth mendedahkan pengalamnan pahit-manisnya dalam memeluk Islam dengan senyuman, satu aksesori yang dianggapnya penting bagi setiap wanita berhijab.
"Orang ramai berpendapat wanita Islam berhijab dirundung masalah hidup kerana apabila anda melihat mereka di stesen kereta api bawah tanah London, mereka sentiasa kelihatan berwajah 'perang'. Inilah wajah yang mereka tampilkan dalam berdepan dengan apa sahaja diskriminasi yang mereka takuti.
"Tetapi di Barat, hijab adalah jenama anda. Jika anda tidak senang hati di khalayak umum orang ramai mungkin berpendapat anda dipukul oleh suami atau ayah anda membenci anda. Jadi, sentiasa senyum ," katanya.
Ramai wanita berhijab di London telah tampil bertemu Booth selepas menyaksikan kisah beliau melalui YouTube.
Gadis-gadis, seawal 12 tahun, memberitahunya akan masalah yang mereka alami setiap hari kerana menutup aurat mereka.
"Mereka memberitahu saya yang budak lelaki melihat mereka sebagai pengganas dan gadis lain pula beranggapan mereka ini bodoh tetapi selepas melihat saya begitu yakin dalam hijab, mereka juga berasa bangga tentang diri mereka," kata Booth.
Keluhan gadis-gadis ini membawa inspirasi kepada Booth untuk mencari idea bagi "hijab flashmob" wanita. "Saya mahu menyertai wanita muda berbakat dan mencari cara-cara imaginatif untuk memaklumkan kepada bukan Islam yang kami bukan sahaja mahu diterima; kami berada di sini, kami hidup dalam masyarakat madani, terimalah kami dan biarlah kami menjadi sebahagian daripada komuniti bersama."
Beliau menyambut baik idea-idea melalui e-mel di lauren.toirac@gmail.com.
Ciri asas di UK ialah tolak ansur, katanya. Tetapi sebagai wanita Islam, Booth berkata beliau bukan hanya mahu diterima atas dasar toleransi.
"Anda boleh menahan rasa sakit kepala. Anda boleh tahan bau busuk. Saya tidak mahu menjadi punca sakit kepala dan bau busuk kepada pihak lain. Jadi apa yang kita perlukan ialah penerimaan dan kesaksamaan."
WALLAHUALAM...SALAM UKHUWAH FILLAH...^_^

Monday, March 14, 2011

ERTINYA UKHUWAH..^_^







Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekelian,Bercita-cita dan bersemangat untuk mewujudkan ukhuwah yang benar dan sempurna di antara mereka.
Segala puji hanya milik Allah, solawat dan salam atas Rasulullah saw beserta keluarganya dan para sahabatnya dan orang-orang yang mengikutinya.
Wahai saudaraku sekelian : sungguh Islam telah memberikan perhatian penuh akan adanya ikatan yang kuat pada sendi-sendi ukhuwah yang melahirkan di dalamnya cinta kerana Allah SWT dan menjadikan ukhuwah sebagai wasilah pengikat jiwa dan hati dan merupakan dasar pokok-pokok keimanan yang tidak akan sempurna keimanan seseorang kecuali dengannya dan tidak akan dapat direalisasikan kecuali dengan keberadaannya; bahkan dijadikan sebagai ikatan yang paling erat dari pokok-pokok keimanan dan kesempurnaan nilai-nilainya.
Allah swt berfirman:
“Hanyalah orang-orang beriman yang bersaudara”. (QS Al-Hujurat :10).
Dan Nabi saw bersabda:
“Seorang muslim adalah saudara dengan muslim lainnya, tidak boleh menzaliminya, tidak membiarkannya, tidak merendahkannya dan tidak menghinakannya” . (Muttafaq alaih).
Dan Nabi saw juga bersabda:
“Perumpamaan orang-orang beriman dalam kasih sayang, cinta kasih dan empati adalah seperti satu tubuh, jika salah satu tubuh darinya mengadu pada suatu penyakit maka anggota tubuh lainnya akan merasa sakit dan demam”. (Muttafaq alaih)
Oleh kerana itulah di antara salah satu rukun dari rukun bai’ah kita adalah ukhuwah, dan di antara salah satu dasar perbaikan sosial secara universal yang dibawa oleh Islam adalah memproklamasikan adanya ukhuwah di antara umat manusia.


Makna Ukhuwah Menurut Kami
Imam al-Muassis (perintis) Hasan Al-Banna semoga Allah merahmatinya berkata:
“Yang saya maksudkan dengan ukhuwah adalah : mengikatnya hati-hati dan jiwa-jiwa ini dengan ikatan aqidah, dan aqidah merupakan ikatan yang paling kukuh dan paling mahal harganya, dan ukhuwah adalah saudara keimanan, sementara perpecahan adalah teman dari kekufuran, kekuatan yang utama adalah persatuan dan tidak ada persatuan tanpa cinta, dan cinta yang paling rendah adalah lapang dada, sementara yang paling tinggi adalah itsar(mengutamakan saudaranya).
“Dan mereka mengutamakan (orang-orang muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang orang yang beruntung”. (QS Al-Hasyr : 9)
Al-akh yang jujur adalah yang melihat saudaranya lebih utama daripada dirinya sendiri; kerana jika tidak dengan mereka maka dirinya tidak bersama dengan yang lainnya dan jika mereka tidak bersama dengannya maka mereka akan bersama dengan yang lainnya;
“Sesungguhnya serigala akan makan kambing yang tersesat sendirian”. (HR Abu Daud dan ditashih oleh Ibnu Hibban dan Al-Hakim)
dan nabi saw bersabda:
“Seorang mu’min terhadap mu’min yang lainnya seperti bangunan, saling memperkukuh sebahagiannya dengan sebahagian lainnya”. (Muttafaq alaih).
“Dan orang-orang beriman laki-laki dan wanita sebahagian mereka menguatkan sebahagian lainnya”. (QS At-Taubah : 71).
Demikianlah Yang Seharusnya Berlaku
Ukhuwah menurut kami adalah agama, dan jamaah ini masih terus :
1. Bercita-cita dan bersemangat untuk mewujudkan ukhuwah yang benar dan sempurna di antara mereka.
2. Bersungguh-sungguh untuk tidak mengeruhkan kemurnian dan kesucian hubungan mereka sedikitpun.
3. Menyedari bahwa ukhuwah dalam agama adalah sebaik-baik wasilah yang dapat mendekatkan diri dengannya kepada Allah.
4. Tetap memelihara kemuliaan darjat yang tinggi.
5. Bercita-cita untuk sentiasa memperhatikan hak-haknya sehingga mampu membersihkan hal-hal yang boleh mengeruhkan suasana dan dari bisikan-bisikan syaitan dan para ulama telah menjadikan serendah-serendah darjat ukhuwah adalah berinteraksi dengan saudaranya dengan apa yang dicintai dalam berinteraksi dengannya.
Dan di antara hak-hak ukhuwah adalah sabar terhadap kesalahan al-akh sampai dirinya mampu mengembalikannya kepada kebenaran tanpa diperbesarkan (disiarkan) akan kesalahannya atau menyebarkan kesalahan dan kekeliruannya.
Abu Darda berkata:
“Jika saudara kamu berubah dan bertingkahlaku berbeza dari apa yang ada dalam dirinya maka janganlah ditinggalkan kerana hal tersebut; kerana boleh jadi saudara kamu bengkok (salah) pada suatu ketika namun lurus kembali pada ketika yang lain”.
Ibrahim An-Nakha’i berkata:
“Janganlah engkau memutus hubungan saudara atau meninggalkannya di sisi serigala, kerana boleh jadi suatu kali dirinya salah namun esoknya dapat ditinggalkan” .
Dalam atsar yang lain disebutkan:
Nabi Isa berkata kepada al-hawariyun: Bagaimana kamu memperlakukan saudara kamu jika melihatnya tidur lalu angin bertiup dan menyingkap pakaiannya? Mereka menjawab: akan kami singsingkan bajunya dan menutupinya. Nabi Isa berkata: namun kamu akan menyingkapkan auratnya! Mereka berkata: Maha suci Allah! Siapakah yang melakukan demikian? Beliau berkata: Salah seorang dari kamu yang mendengar ucapan tentang saudaranya kemudian ditambah-tambah olehnya dan disebarkannya dengan sesuatu yang lebih darinya”.
Dan bahkan pada ketika berbeza pendapat dengan saudaramu yang lain, maka ikatan ukhuwah seharusnya mampu melindungi mereka dari terjadinya saling membuka aib atau menyebarkan syubhat atau membuat cerita bohong dan hendaknya mereka memelihara ungkapan seorang ulama fiqh iaitu Imam Syafi’i semoga Allah merahmatinya:
“Orang yang merdeka adalah orang yang mampu melindungi kasih sayang sesaat, dan patuh pada orang yang memanfaatkannya ucapannya”.
Dan disebutkan : Jika terjadi ghibah (umpatan) maka hilanglah ukhuwah.
Begitu indah dan lembut ungkapan seorang salaf yang menyampaikan nasihat kepada saudaranya :
“Sampaikanlah kepada saya; saya telah jahat seperti yang engkau katakan
Kerana itu, di manakah kasih sayang dalam ukhuwah
Atau jika kamu jahat sebagaimana aku jahat
Maka, dimanakah kurniamu dan kasih sayangmu”
Dan bukanlah bahagian dari akhlak seorang akh muslim ketika ia selalu menceritakan sebab-sebab keaiban pada ketika ia berbeza pendapat dengan saudaranya atau yang lainnya, atau berusaha meremehkan kelebihannya, atau menghina perbuatan dan pemberiannya.
Al-Faruq, Umar bin Al Khattab memberikan satu nasihat: “Janganlah cintamu dijadikan sebagai bebanan, dan jangan jadikan pula marahmu sebagai kehancuran. Kemudian ada yang bertanya: apakah maksudnya? Umar berkata: “Jika kamu mencintai, jangan berlebihan seperti cintanya seorang bayi pada sesuatu secara berlebihan, dan jika kamu marah maka jangan membuatkan kamu senang dengan hancurnya saudara kamu dan celaka”. (HR Bukhari dalam kitab Al Adab)


Hasan bin Ali berkata:
“Janganlah kamu berlebihan dalam mencintai sesuatu, dan jangan pula berlebihan dalam membenci sesuatu, dan barangsiapa yang menemukan pada saudaranya tanpa (penutup) maka janganlah disingkap lagi”.
Dan di antara hak-hak ukhuwah adalah memberikan nasihat dengan adab-adab syar’i :
1. Jangan diceritakan di depan umum.
2. Jangan disakiti dihadapan khalayak ramai dan pada suatu institusi.
3. Jangan diungkap rahsia dirinya.
4. Jangan dibuat-buat cerita yang dusta.
5. Tidak dibenarkan penggunaan segala cara terhadap suatu kesalahan.
6. Tidak ada “mujamalah” dalam menghitung suatu kebenaran.
7. Tidak cenderung kepada sakit hati dan kemenangan kepada hawa nafsu.
8. Harus dengan nasihat yang aman dan benar serta jujur.
9. Bebas dari tuduhan.
10. Ditunaikan sesuai dengan amanah.
11. Diiringi dengan kasih sayang.
12. Mampu menumbuhkan perasaan ukhuwah.
Ukhuwah Adalah Rahsia Kekuatan Dakwah kita
Sesungguhnya ukhuwah yang kami sebutkan hak-haknya, wahai saudaraku adalah sebuah batu yang mampu menghancurkan gelombang konspirasi dan usaha menguasai dakwah kita yang penuh berkah ini dan ia merupakan titik awal sebuah kemenangan.
“Dan jika mereka bermaksud menipumu, Maka sesungguhnya cukuplah Allah (menjadi pelindungmu) . Dialah yang memperkuatkanmu dengan pertolongan- Nya dan dengan para mu’min, dan yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha gagah lagi Maha Bijaksana. Hai Nabi, cukuplah Allah (menjadi Pelindung) bagimu dan bagi orang-orang mu’min yang mengikutimu” . (QS Al-Anfaal : 62-64)
Wahai saudaraku : Sungguh nabi saw telah memberitahu kita dengan jelas dan terang:
“Jauhilah kamu akan buruk sangka, kerana buruk sangka adalah sedusta-dusta ucapan, dan janganlah kamu saling menduga-duga, jangan saling mengintai, jangan saling hasad, jangan saling berkonspirasi, jangan saling benci (marah), namun jadilah kamu hamba Allah yang saling bersaudara”. (Muttafaq alaih).
Umat Islam di zaman awal memahami dari Islam akan makna ukhuwah ini, meresap ke dalam aqidah dan agama Allah secara kekal akan perasaan cinta dan bersatu serta berkasih sayang dan fenomena yang paling mulia adalah ukhuwah dan ta’aruf sehingga seakan-akan mereka menjadi peribadi yang satu, satu hati, satu tangan, maka Allah pun mewujudkan pada mereka kemenangan, kemuliaan dan kejayaan.
Oleh kerana itu, marilah kita berpegang teguh pada ukhuwah yang kekal ini yang niscaya tidak akan hilang sekalipun dunia akan hancur, sekalipun hari-hari akan hilang dan berlalu namun ukhuwah akan tetap kekal sepanjang masa dan hendaklah kita terus memelihara dan bercita-cita untuk menunaikan hak-hak ukhuwah ini, merasakan nilai-nilainya, menjaga wirid Rabithah setiap hari.
Semoga Allah tetap bersama kamu dan tidak menyia-nyiakan perbuatan kamu.
Allah Maha besar dan segala puji hanya milik Allah.

WALLAHUALAM..ASSALAMUALAIKUM..SALAM UKHUWAN FILLAH..

Thursday, March 10, 2011

LA TAHZAN...^_^



ALLAH menciptakan para setiap hamba agar selalu mengingat-NYA, dan DIA menganugerahkan rezeki kepada setiap makhluk ciptaan-NYA agar mereka bersyukur kepada-NYA. Namun, mereka justeru ramai yang menyembah dan bersyukur kepada selain DIA.

Tabiat untuk mengingkari, membangkang, dan meremehkan sesuatu kenikmatan adalah penyakit yang umum menimpa jiwa manusia. Kerana itu, anda tidak perlu hairan dan resah apabila mendapatkan mereka mengingkari kebaikan yang pernah anda berikan, mencampakkan budi baik yang telah anda tunjukkan. Lupakan sahaja bakti yang telah anda persembahkan. Bahkan, tidak usah resah apabila mereka sampai memusuhi anda dengan sangat keji dan membenci anda sampai mendarah daging, sebab semua itu mereka lakukan adalah justeru kerana anda telah berbuat baik kepada mereka.

Dan, mereka tidak mencela (ALLAH dan Rasul-NYA) kecuali kerana ALLAH dan Rasul-NYA telah melimpahkan karunia-NYA kepada mereka.


Cuba anda buka kembali catatan dunia tentang perjalanan hidup ini! Dalam salah satu babnya diceritakan: Syahdan, seorang ayah telah memelihara anaknya dengan baik. Ia memberinya makan, pakaian dan minum, mendidiknya hingga menjadi seseorang yang pandai, rela tidak tidur demi anaknya, rela untuk tidak makan asalkan anaknya kenyang, dan bahkan mahu bersusah payah agar anaknya bahagia. Namun apa imbalan seorang anak kepada ayahnya yang telah banyak berkorban untuknya? Ketika sudah kuat tulang-tulangnya, anak itu bagaikan anjing galak yang selalu menggonggong kepada orang tuanya. Ia tidak hanya berani menghina, tetapi juga melecehkan, acuh tak acuh, bongkak dan bersifat durhaka terhadap orang tuanya. Dan semua itu, dia tunjukkan melalui perkataan dan juga tindakan.


Kerana itu, sesiapa sahaja yang kebaikannya diabaikan dan dilecehkan oleh orang-orang yang menyalahi fitrahnya, sudah seharusnya menghadapi semua itu dengan fikiran yang dingin. Dan, ketenangan seperti itu akan mendatangkan balasan pahala dari Dzat Yang Perbendaharaan-NYA yang tidak akan pernah habis dan selalu sirna.
Ajakan ini bukan pula untuk menyuruh anda meninggalkan kebaikan yang telah anda lakukan selama ini, atau agar anda sama sekali tidak berbuat baik kepada orang lain. Ajakan ini hanya ingin, agar anda tidak goyah dan terpengaruh sedikit pun oleh kekejian dan pengingkaran mereka atas semua kebaikan yang telah anda perbuat. Dan janganlah anda pernah bersedih dengan apa sahaja yang mereka perlakukan.
Berbuatlah kebaikan hanya demi ALLAH semata, maka anda akan menguasai keadaan, tidak akan pernah terusik oleh kebencian mereka, dan tidak pernah merasa terancam oleh perlakuan keji mereka. Anda harus beryukur kepada ALLAH kerana dapat berbuat baik  ketika orang-orang di sekitar anda berbuat jahat. Dan, ketahuilah bahawa tangan yang selalu memberi itu lebih baik dari tangan yang sering menerima.

Sesungguhnya kami memberi makanan kepadamu hanyalah untuk mengharapkan keredhaan ALLAH. Kami tidak mengharapkan balasan daripada kamu dan tidak pula (ucapan) terima kasih.
Masih ramai orang berakal yang sering hilang kendali dan menjadi kacau fikirannya saat menghadapi kritikan atau cercaan pedas daripada orang-orang sekitarnya. Terkesan, mereka seolah-olah belum pernah mendengar wahyu ILLAHI yang menjelaskan dengan jelas tentang perilaku golongan manusia yang selalu mengingkari ALLAH. Dalam wahyu itu dikatakan:
Tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu daripadanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya. Begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan.
Anda tidak perlu terkejut manakala menghadiahkan sebatang pena kepada orang bebal, lalu ia menggunakan pena tersebut untuk menulis cemoohan kepada anda. Dan anda tidak usah terkejut, apabila orang yang anda beri tongkat untuk mengiringi domba gembalaannya justeru akan memukul kepala anda dengan tongkat hadiah daripadamu. Itu semua adalah watak dasar manusia yang selalu mengingkari dan tidak pernah bersyukur kepada Penciptanya sendiri Yang Maha Agung nan Mulia. Begitulah, kepada Tuhannya sahaja mereka berani membangkang dan mengingkari, maka apalagi kepada saya dan juga anda.
Musleemah says: SubhanALLAH! Karya Dr. ‘Aidh al-Qarni cukup mempesonakan dan memberi satu cahaya ke dalam jiwaku ini. Dengan membaca setiap karya yang mampu membangunkan jiwa setiap orang musleem mampu membuka mataku. Ia telah membangunkan semangat di jiwaku untuk terus melakukan kebaikan hanya kerana ALLAH semata. Hanya untuk Ya RABBI-ku. Ya… sedari kecil aku dididik untuk tidak meminta imbalan daripada setiap insan yang telah aku ikhlaskan terhadap mereka. Kerana aku sadar siapalah aku dihadapan RABBI-ku. Iya… Akulah diantara hamba-hamba-NYA yang dhoif lagi lemah. Pengorbananku mungkin ibarat jari kelingking celup di lautan-NYA yang luas. Astaghfirullah Halazhim… Aku akan menyakiti diri aku sendiri dan mengotori hatiku jika aku benar-benar inginkan imbalan dari mereka yang bernama manusia. Yang sesungguhnya dan sejujurnya dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, hanya nikmat keredhaan yang mampu aku mengharapkan setelah aku ikhlaskan. Dan juga keampunan atas segala dosa-dosa yang telah aku lakukan selama jantungku masih berdegup. Dan satu ungkapan yang mampu aku perjelaskan segala-galanya: La Tahzan!!
Ini bukan sahaja peringatan untuk sahabat-sahabat semuslimku, tetapi juga untuk diri FATNA yang terlalu banyak kekurangannya.WALLAHUALAM...Assalamualaikum shbtku skalian..salam ukhuwah fillah..^_^
ainisf211